Marxisme vs Liberalisme: Wawancara J.V. Stalin dengan H.G. Wells (23 Juli 1934)

Teks ini merupakan terjemahan dari Marxism Versus Liberalism: An Interview with H.G. Wells (gambar di atas bersumber dari tautan tersebut). Perubahan terakhir dilakukan pada tanggal 21 Februari 2020 untuk memperbaiki kesalahan ketik dan diksi.

Wells: Saya sangat berterima kasih kepada Anda, Bapak Stalin, untuk bersedia menemui saya. Saya pergi ke Amerika Serikat baru-baru ini. Saya memiliki perbincangan yang panjang dengan Presiden Roosevelt dan mencoba mengetahui apa ide-ide terkemukanya. Sekarang saya di sini akan menanyai Anda apa yang Anda sedang lakukan untuk mengubah dunia. . .

Stalin: Tidak terlalu banyak.

Wells: Saya berkelanana ke berbagai tempat di dunia sebagai pria biasa dan, sebagai pria biasa, mengamati apa yang sedang terjadi di sekitar saya.

Stalin: Orang-orang terkenal seperti diri Anda bukanlah “orang biasa”. Tentu, sejarah sendiri dapat menunjukkan seberapa pentingnya orang terkenal ini atau itu; dalam semua hal, Anda tidak melihat dunia sebagai seorang “pria biasa”.

Wells: Saya tidak sedang berlaku merendah diri. Apa yang saya maksudkan adalah bahwa saya mencoba untuk melihat dunia melalui mata dari pria biasa, dan tidak sebagai seorang politisi partai atau seorang pengurus yang bertanggung jawab. Kunjungan saya ke Amerika Serikat menggairahkan pikiran saya. Dunia finansial lama sedang runtuh; kehidupan ekonomi negara ini sedang diatur ulang berdasarkan garis-garis baru. Lenin berkata: “Kita harus belajar menjalankan bisnis, belajar ini dari kapitalis-kapitalis.”

Hari ini kapitalis-kapitalis perlu belajar dari Anda, untuk memahami semangat sosialisme. Tampak bagi saya bahwa apa yang sedang berlangsung di Amerika Serikat adalah pengaturan ulang yang mendalam, penciptaan ekonomi terencana, yang adalah, ekonomi sosialis. Anda dan Roosevelt memulai dari dua titik awal yang berbeda. Tetapi apakah tidak ada hubungan dalam ide-ide, suatu kekerabatan ide-ide, antara Moscow dan Washington? Di Washington saya dikejutkan oleh hal yang sama dengan yang saya lihat sedang berlangsung di sini; mereka membangun kantor-kantor, mereka membuat sejumlah badan-badan regulasi negara, mereka mengelola Pelayanan Sipil yang sudah lama dibutuhkan. Kebutuhan mereka, seperti Anda, adalah kemampuan mengatur.

Stalin: Amerika Serikat sedang menempuh sebuah tujuan yang berbeda dari yang kami sedang tempuh di URSS.

Tujuan yang orang-orang Amerika sedang tempuh, muncul dari masalah-masalah ekonomi, keluar dari krisis ekonomi. Orang-orang Amerika ingin membebaskan diri mereka dari krisis pada basis aktivitas kapitalis privat, tanpa mengubah basis ekonominya. Mereka mencoba mengurangi ke tingkat minimum keruntuhannya, kerugiannya yang disebabkan oleh sistem ekonomi yang ada. Di sini, namun, sebagaimana Anda ketahui, di tempat basis ekonomi lama yang telah dihancurkan, sebuah basis ekonomi baru, yang sepentuhnya berbeda, telah diciptakan. Bahkan jika orang-orang Amerika yang Anda sebutkan mencapai tujuan mereka sebagian saja, semisalnya, mengurangi kerugian-kerugian ke tingkat minimum, mereka tidak akan menghancurkan akar-akar dari anarkinya yang adalah sifat melekat dalam sistem kapitalis yang ada. Mereka mempertahankan sistem ekonomi yang tidak dapat dihindari pasti akan membawa, pada anarki dalam produksi. Maka, pada keadaan sebaik-baiknya, ini akan menjadi sebuah masalah, bukan mengenai pengaturan ulang masyarakat, bukan mengenai pelenyapan sistem sosial lama yang menumbuhkan anarki dan krisis-krisis, tetapi membatasi[nya dari menjadi] berlebihan. Secara subyektif, mungkin, orang-orang Amerika ini berpikir mereka sedang melakukan reorganisasi masyarakat; secara obyektif, namun, mereka sedang mempertahankan basis masyarakat yang ada.

Itulah mengapa, secara obyektif, tidak akan ada pengaturan ulang masyarakat.

Begitu pula tidak akan ada ekonomi terencana. Apa itu ekonomi terencana? Apa saja beberapa cirinya? Ekonomi terencana mencoba menghapuskan pengangguran. Mari kita katakan adalah mungkin, dengan mempertahankan sistem kapitalis, untuk mengurangi pengangguran ke suatu tingkat minimum.

Tetapi tentunya, tidak ada kapitalis yang akan menerima penghapuskan pengangguran sepenuhnya, untuk menghapuskan barisan penganggur cadangan, tujuannya yang mana membawa tekanan pada pasar tenaga kerja, memastikan ketersediaan tenaga kerja murah. Di sini Anda memiliki satu dari koyakan-koyakan dalam “ekonomi terencana”-nya masyarakat borjuis. Lebih lanjut, ekonomi terencana mensyaratkan luaran yang ditingkatkan di cabang-cabang industri yang memproduksi barang-barang yang massa butuhkan secara khusus. Tetapi Anda tahu bahwa ekspansi produksi di bawah kapitalisme berlangsung untuk motif yang sepenuhnya berbeda, bahwa kapital mengalir ke cabang-cabang ekonomi dimana tingkat laba adalah tertinggi. Anda tidak akan memaksa seorang kapitalis untuk memikul kerugian pada dirinya sendiri dan setuju mengurangi tingkat laba demi memuaskan kebutuhan orang-orang. Tanpa menyingkirkan kapitalis-kapitalis, tanpa melenyapkan prinsip properti pribadi dalam sarana produksi, adalah tidak mungkin menciptakan ekonomi terencana.

Wells: Saya setuju dengan banyak hal mengenai apa yang Anda telah katakan.

Tetapi saya ingin menekankan pokok bahwa jika sebuah negeri sepenuhnya mengadopsi prinsip ekonomi terencana, jika pemerintahnya, secara bertahap, langkah demi langkah, mulai secara konsisten mengaplikasikan prinsip ini, oligarki finansial akan pada akhirnya dilenyapkan dan sosialisme, dalam makna Anglo-Saxon dari kata tersebut, akan terhadirkan. Dampak dari ide-ide “New Deal”-nya Roosevelt adalah yang paling kuat, dan menurut opini saya itu adalah ide-ide sosialis. Tampak bagi saya bahwa daripada menitikberatkan antagonisme antara dua dunia, kita seharusnya, dalam kenyataan hari ini, berusaha untuk membangun sebuah bahasa bersama untuk semua kekuatan yang membangun.

Stalin: Berbicara mengenai ketidakmungkinan merealisasikan prinsip ekonomi terencana sementara mempertahankan basis ekonomi dari kapitalisme, saya tidak sedikitpun menghendaki untuk meremehkan kualitas-kualitas personal yang luar biasa dari Roosevelt, inisiatif, keberanian, dan tekadnya. Tidak diragukan, Roosevelt menonjol sebagai satu dari figur-figur kuat di antara semua kapten-kapten dunia kapitalis kontemporer. Itulah mengapa saya ingin, sekali lagi, menekankan pokok tentang keyakinan bahwa ekonomi terencana tidaklah mungkin di bawah kondisi-kondisi kapitalisme, tidak berarti bahwa saya memiliki keraguan tentang kemampuan personal, bakat dan keberanian dari Presiden Roosevelt. Tetapi jika kondisi-kondisinya tidak mendukung, kapten paling berbakat tidak dapat mencapai tujuan yang Anda tunjukkan..

Secara teoritis, tentu, kemungkinan untuk berproses secara gradual, langkah demi langkah, di bawah kondisi-kondisi kapitalisme, kepada tujuan yang Anda sebut sosialisme dalam artian Anglo-Saxon dari kata tersebut, tidaklah terhindarkan.

Tetapi akan jadi “sosialisme” seperti apa ini? Yang paling baik, mengendalikan sampai batas tertentu, wakil-wakil individual dari laba kapitalis yang paling tidak terkendali, sedikit peningkatan dalam aplikasi prinsip regulasi ekonomi nasional. Itu semua adalah sangat baik. Tetapi segera setelah Roosevelt, atau kapten siapapun lainnya dalam dunia borjuis kontemporer, maju untuk mengusahakan sesuatu yang serius melawan fondasi dari kapitalisme, ia akan mau tidak mau menderita kekalahan total. Bank-bank, industri-industri, perusahaan-perusahan besar, sawah-sawah besar tidak berada di tangan Roosevelt. Semua ini adalah properti privat. Rel-rel kereta, kapal-kapal niaga, semua ini dipunyai pemilik-pemilik privat. Dan akhirnya, barisan pekerja berketrampilan, insinyur-insinyur, teknisi-teknisi, mereka juga tidak dalam komando Roosevelt, mereka ada di dalam komando pemilik-pemilik privat; mereka semua bekerja untuk pemilik-pemilik privat. Kita haruslah tidak lupa fungsi-fungsi negara dalam dunia borjuis.

Negara adalah sebuah institusi yang mengatur pertahanan negeri, mengelola pemeliharaan “ketertiban”; ia adalah aparat yang mengumpulkan pajak. Negara kapitalis tidak banyak berurusan dengan ekonomi dalam artian yang ketat dari kata tersebut; yang terakhir tidaklah ada di tangan Negara. Sebaliknya, Negara berada di tangan-tangan ekonomi kapitalis. Itulah mengapa saya takut kendati kemampuan-kemampuan dan enerjinya, Roosevelt tidak akan mencapai tujuan yang Anda sebutkan, jika memang itu adalah tujuannya. Mungkin, dalam perjalanan beberapa generasi akan menjadi mungkin untuk mencapai tujuan ini entah bagaimana; tetapi saya pribadi berpikir bahwa bahkan ini tidaklah sangat mungkin..

Wells: Mungkin, saya percaya lebih kepada interpretasi ekonomis dari politik daripada Anda. Kekuatan-kekuatan besar yang mengarahkan pada pengaturan yang lebih baik, untuk komunitas yang berfungsi lebih baik, yang adalah untuk sosialisme, telah terjadi oleh penemuan dan sains modern. Organisasi, dan regulasi tindakan individual, telah menjadi kebutuhan mekanis, terlepas dari teori-teori sosial. Jika kita mulai dengan Negara mengendalikan bank-bank dan kemudian diikuti oleh kontrol pada transportasi, pada industri-industri besar dari industri secara umum, pada perdagangan, dll, suatu macam kendali yang mencakup semuanya seperti itu akan sepadan dengan kepemilikin Negara atas semua cabang ekonomi nasional. Ini akan menjadi proses dari sosialisasi. Sosialisme dan individualisme tidaklah bertentangan seperti hitam dan putih..

Ada banyak tahap-tahap menengah di antara mereka..

Ada individualisme yang berbatasan dengan perampokan, dan ada disiplin dan organisasi yang merupakan padanan dari sosialisme. Pengenalan ekonomi terencana bergantung, pada suatu taraf besar, pada penyelenggara-penyelenggara ekonomi, pada kaum terpelajar teknis berketrampilan, yang, langkah demi langkah, dapat dipengaruhi ke arah prinsip sosialis atas organisasi. Dan ini adalah yang paling penting. Karena organisasi datang sebelum sosialisme. Ini adalah fakta paling penting.

Tanpa organisasi ide sosialis adalah sekadar ide.

Stalin: Tidak ada, dan pasti tidak ada, kontras yang tidak dapat didamaikan antara individu dan kolektif, antara kepentingan-kepentingan orang individual dan kepentingan-kepentingan kolektif. Pastilah tidak ada kontas semacam itu karena kolektivisme, sosialisme, tidak menolak, tetapi menggabungkan kepentingan-kepentingan individu dengan kepentingan-kepentingan kolektif. Sosialisme tidak mengabstraksi dirinya sendiri dari kepentingan-kepentingan individu. Masyarakat sosialis sendiri dapat sebaik-baiknya memuaskan kepentingan-kepentingan pribadi. Lebih dari itu; masyarakat sosialis sendiri dapat dengan kuat menjaga kepentingan individu. Dalam artian ini, tidak ada kontras yang tidak dapat didamaikan antara “individualisme” dan sosialisme. Tetapi dapatkah kita menolak kontras antara kelas-kelas, antara kelas berproperti, kelas kapitalis, dan kelas yang bekerja keras, kelas proletarian?

Di sisi lain kita memiliki kelas berproperti yang memiliki bank-bank, pabrik-pabrik, tambang-tambang, perkebunan-perkebunan di wilayah koloni. Orang-orang ini hanya melihat kepentingan-kepentingan mereka, usaha mereka mengejar laba.

Mereka tidak tunduk pada keinginan kolektif; mereka bekerja keras untuk menempatkan lebih rendah setiap kolektif sesuai keinginan mereka. Di sisi lain kita memiliki kelas orang miskin, kelas tereksploitasi, yang tidak memiliki usaha, pabrik, atau bank, yang dipaksa hidup dengan menjual tenaga kerjanya kepada kapitalis-kapitalis, yang kekurangan kesempatan untuk memuaskan kebutuhan-kebutuhan paling mendasarnya. Bagaimana mungkin kepentingan-kepentingan dan usaha-usaha yang bertentangan seperti itu dapat didamaikan? Sejauh yang saya ketahui, Roosevelt tidak berhasil mencari jalan perdamaian antara kepentingan-kepentingan ini. Dan adalah tidak mungkin, sebagaimana pengalaman telah menunjukkan. Secara kebetulan, Anda tahu situasi di Amerika Serikat lebih baik daripada saya yang tidak pernah berada di sana dan saya mengamati keadaan-keadaan Amerika terutama dari literatur. Tetapi saya memiliki beberapa pengalaman dalam perjuangan untuk sosialisme, dan pengalaman ini memberi tahu saya bahwa jika Roosevelt membuat suatu percobaan nyata untuk memuaskan kepentingan-kepentingan kelas proletarian dengan pengorbanan kelas kapitalis, yang terakhir akan menaruh presiden lain di tempatnya. Kapitalis-kapitalis akan berkata: Presiden-presiden datang dan presiden-presiden pergi, tetapi kami berjalan terus; jika presiden itu atau ini tidak melindungi kepentingan-kepentingan kami, kami akan mencari yang lain. Apa bisa presiden menentang keinginan kelas kapitalis?

Wells: Saya keberatan pada klasifikasi yang disederhanakan atas umat manusia pada kaya dan miskin. Tentu saja ada sebuah kategori orang yang bekerja keras hanya untuk laba. Tetapi bukankah orang-orang ini dianggap sebagai gangguan di Barat sebegitu halnya di sini? Apakah tidak ada banyak orang di Barat yang mana laba bukan sebagai tujuan akhir, yang memiliki sekian banyak kekayaan, yang ingin menginvestasikan dan mendapatkan laba dari investasinya, tetapi yang tidak menganggap ini sebagai tujuan utama? Mereka menganggap investasi sebagai suatu kebutuhan yang tidak menyenangkan. Apakah tidak banyak penyelenggara-penyelenggara ekonomi, insinyur-insinyur yang berbakti dan mahir, yang kegiatan-kegiatannya didorong oleh sesuatu selain laba? Menurut pendapat saya ada banyak sekali kelas orang-orang mahir yang mengakui bahwa sistem saat ini tidaklah memuaskan dan yang ditakdirkan memainkan suatu peran besar dalam masyarakat sosialis masa depan. Selama beberapa tahun terakhir saya telah banyak terlibat dan telah berpikir mengenai kebutuhan mengadakan propaganda mendukung sosialisme dan kosmopolitanisme di antara lingaran-lingkaran luas insinyur-insinyur, penerbang-penerbang, orang-orang teknis militer, dll. Adalah tidak berguna untuk mendekati lingkaran-lingkaran ini dengan propaganda perang kelas dua jalur. Orang-orang ini memahami kondisi dunia. Mereka memahami bahwa dunia adalah kekacauan berdarah, tetapi mereka menganggap antagonisme perang kelas Anda sebagai omong kosong.

Stalin: Anda keberatan pada klasifikasi yang disederhanakan mengenai umat manusia kepada kaya dan miskin. Tentu saja ada sebuah lapisan tengah, ada kaum terpelajar teknis yang Anda telah sebutkan dan di antaranya yang sangat jujur dan sangat baik. Di antara mereka ada juga orang-orang yang keji dan tidak jujur, ada semua macam orang-orang di antara mereka, Tetapi mula-mula umat manusia dibagi ke dalam kaya dan miskin, ke dalam pemilik-pemilik properti dan yang dieksploitasi; dan untuk mengabstraksi diri dari pembagian fundamental dan dari antagonisme antara miskin dan kaya berarti mengabstraksikan diri dari kenyataan fundamental. Saya tidak menyangkal keberadaan strata tengah yang menengahi, yang baik mengambil sisi satu atau yang lain dari dua kelas-kelas yang bertentangan ini, atau justru mengambil sebuah posisi netral atau semi-netral dalam perjuangan ini. Tetapi, saya ulangi, untuk mengabstaksi diri dari pembagian fundamental dalam masyarakat ini dan dari perjuangan fundamental di antara dua kelas utama ini berarti mengabaikan kenyataan-kenyataan. Perjuangan sedang berlangsung dan akan terus berlanjut. Hasil akhirnya akan ditentukan oleh kelas proletarian, kelas pekerja.

Wells: Apakah tidak banyak orang yang tidak miskin, tetapi bekerja dan bekerja secara produktif?

Stalin: Tentu saja, ada pemilik-pemilik tanah kecil, seniman, pedagang-pedagang kecil, tetapi bukanlah orang-orang ini yang menentukan nasib dari suatu negara, tetapi massa yang bekerja keras, yang memproduksi semua hal yang masyarakat butuhkan.

Wells: Tetapi ada sangat banyak macam kapitalis. Ada kapitalis-kapitalis yang hanya berpikir tentang laba, atau menjadi kaya; tetapi ada juga mereka yang siap berkorban. Ambilah si tua Morgan untuk contoh. Dia hanya berpikir tentang laba; dia adalah parasit bagi masyarakat, sederhananya, dia hanya mengakumulasi kekayaan. Tetapi ambil Rockefeller. Dia adalah penyeleggara yang brilian; dia telah menetapkan sebuah contoh bagaimana mengatur pengantaran minyak yang layak ditiru. Atau ambil Ford. Tentu saja Ford egois. Tetapi apakah dia bukan seorang penyelenggara produksi yang rasional yang sangat antusias yang darinya Anda bisa mengambil pelajaran? Saya ingin menekankan kenyataan bahwa akhir-akhir ini sebuah perubahan penting dalam opini terhadap URSS telah terjadi di negeri-negeri berbahasa Inggris. Alasan untuk ini, pertama dari semua, adalah posisi Jepang dan peristiwa-peristiwa di Jerman. Tetapi ada alasan-alasan lain di samping alasan yang timbul dari politik internasional. Ada sebuah alasan amat besar yaitu, pengakuan oleh banyak orang atas fakta bahwa sistem berdasarkan laba privat sedang roboh. Di bawah keadaan-keadaan ini, tampak bagi saya, kita harus tidak membawa ke garis terdepan antagonisme antara dua dunia, tetapi harus berusaha keras menggabungkan semua gerakan-gerakan yang membangun, semua kekuatan-kekuatan yang membangun dalam satu garis sebisa mungkin. Tampak bagi saya bahwa saya lebih ke Kiri daripada Anda, Pak Stalin; saya pikir sistem lama ini lebih dekat kepada akhirnya daripada yang Anda pikirkan.

Stalin: Berbicara mengenai kapitalis-kapitalis yang berusaha keras hanya untuk laba, hanya untuk menjadi kaya, saya tidak ingin mengatakan bahwa mereka adalah orang yang paling tidak berguna, tidak mampu untuk hal lainnya. banyak dari mereka tidak diragukan mempunyai bakat mengatur yang hebat, yang saya tidak membayangkan untuk sangkal. Kami orang-orang Soviet belajar banyak dari kapitalis-kapitalis. Dan Morgan, yang Anda karakterisasikan secara sangat tidak mendukung, tidak diragukan adalah seorang penyelenggara yang baik, mahir. Tetapi jika Anda memaksudkan orang-orang yang siap membangun ulang dunia, tentu saja, Anda tidak akan dapat menemukan mereka di dalam deretan-deretan dari mereka yang dengan setia melayani tujuan laba. Kami dan mereka berdiri pada kutub-kutub yang berlawanan. Anda menyebutkan Ford. Tentu saja, dia adalah penyelenggara produksi yang mahir. Tetapi tidakkah Anda tahu sikapnya kepada kelas pekerja?

Tidakkah Anda tahu seberapa banyak pekerja yang ia lempar ke jalanan? Kapitalis terpaku pada laba; dan tidak ada kekuatan di bumi yang dapat mengoyakkannya dari itu. Kapitalisme harus dilenyapkan, bukan oleh “penyelenggara-penyelenggara” produksi bukan oleh kaum terpelajar teknis, tetapi oleh kelas pekerja, karena strata yang disebutkan di muka tidak melainkan sebuah peran yang independen. Insinyur-insinyur, penyelenggara produksi tidak bekerja sesuai keinginannya, tetapi sebagaimana ia diperintahkan, dengan suatu cara yang melayani-melayani kepentingan-kepentingan majikan-majikannya. Ada pengecualian tentu saja; ada orang-orang di lapisan ini yang telah dibangunkan dari kemabukan kapitalisme. Kaum terpelajar teknis dapat, dibawah kondisi-kondisi tertentu, mempertunjukkan keajaiban-keajaiban dan sangat menguntungkan umat manusia. Tetapi itu juga dapat menyebabkan kerugian besar. Kami orang-orang Soviet tidak memiliki pengalaman yang kecil mengenai kaum terpelajar teknis.

Setelah Revolusi Oktober, sekian seksi dari kaum terpelajar teknis menolak menjadi bagian dalam kerja membangun masyarakat baru; mereka menentang pekerjaan ini dan menyabotnya.

Kami melakukan semua yang kami mungkin lakukan untuk membawa kaum terpelajar teknis ke dalam pekerjaan konstruksi ini; kami mencoba cara ini dan itu. Bukan waktu yang sebentar berlalu sebelum kaum terpelajar teknis kami setuju secara aktif menyumbang pada sistem baru. Hari ini seksi terbaik dari kaum terpelajar ini berada di deretan terdepan dari pembangun-pembangun masyarakat sosialis. Memiliki pengalaman ini kami jauh dari meremehkan sisi-sisi baik dan jahat kaum terpelajar dan kami tahu bahwa di satu sisi ia dapat merugikan, dan di sisi lain ia dapat mempertunjukkan “keajaiban-keajaiban.” Tentu saja, berbagai hal akan berbeda jika adalah mungkin, dalam satu cobaan, secara spiritual mengoyakkan kaum terpelajar teknis jauh dari dunia kapitalis. Tetapi itu adalah utopia.

Apakah ada banyak kaum terpelajar yang akan berani melepaskan diri dari dunia borjuis dan mulai bekerja untuk membangun ulang masyarakat? Apa Anda pikir ada banyak orang semacam ini, katakan, di Inggris atau di Perancis? Tidak, ada beberapa yang akan berkemauan memisahkan diri dari majikan-majikan mereka dan mulai membangun kembali dunia.

Lagipula, dapatkah kita kehilangan pandangan dari kenyataan bahwa untuk mengubah dunia adalah diperlukan untuk memiliki kekuasaan politik? Tampak bagi saya, Pak Wells, bahwa Anda sangat meremehkan pertanyaan mengenai kekuasaan politik, yang itu sepenuhnya keluar dari konsepsi Anda.

Apa yang dapat mereka, bahkan dengan niatan terbaik di dunia, lakukan jika mereka tidak mampu mengangkat pertanyaan mengenai perebutan kekuasaan, dan tidak mempunyai kekuasaan? Paling baik mereka dapat membantu kelas yang mengambil kekuasaan, tetapi mereka tidak dapat mengubah dunia sendiri. Ini hannya dapat dilakukan oleh sebuah kelas besar yang akan mengambil tempat kelas kapitalis dan menjadi tuan berdaulat seperti yang terakhir sebelumnya. Kelas ini adalah kelas pekerja. Tentu saja., bantuan dari kaum terpelajar teknis harus diterima; dan yang terakhir pada gilirannya, harus dibantu. Tetapi itu tidak harus dianggap bahwa kaum terpelajar dapat memainkan sebuah peran historis yang independen. Perubahan dunia adalah sebuah proses yang menyakitkan, rumit, dan besar. Untuk tugas ini sebuah kelas yang besar. Kapal-kapal besar berlayar jauh.

Wells: Ya, tetapi untuk pelayaran jauh seorang kapten dan ahli navigasi adalah dibutuhkan.

Stalin: Itu benar; tetapi yang pertama kali dibutuhkan untuk sebuah pelayaran jauh adalah sebuah kapal besar. Adalah apa ahli navigasi tanpa sebuah kapal? Seorang pria menganggur,

Wells: Kapal besar itu adalah kemanusiaan, bukan sebuah kelas.

Stalin: Anda, Pak Wells, dengan terang memulai dengan asumsi bahwa semua manusia adalah baik. Saya, namun, tidak lupa bahwa ada banyak orang-orang keji. Saya tidak percaya pada kebaikan borjuisasi.

Wells: Saya ingat situasi mengenai kaum terpelajar teknis beberapa abad dahulu. Pada waktu itu kaum terpelajar teknis adalah kecil jumlahnya, tetapi ada begitu banyak yang harus dilakukan dan setiap insinyur, teknisi dan orang terpelajar menemukan kesempatannya. Itulah mengapa kaum terpelajar teknis adalah kelas revolusioner paling kecil. Sekarang, namun, ada berlimpah-limpah kaum terpelejar teknis, dan mentalitas mereka telah berubah sangat tajam. Pria berketrampilan, yang dahulunya tidak akan mendengarkan pembicaraan revolusioner, sekarang sangat tertarik dengan ini. Belakangan ini saya makan malam dengan Royal Society, masyarakat ilmiah Inggris kami yang besar. Pidato ketuanya adalah sebuah pidato untuk kontrol yang ilmiah dan perencanaan sosial. Tiga puluh tahun lalu, mereka tidak akan mendengarkan apa yang saya katakan pada mereka sekarang. Hari ini, pria yang menjadi kepala dari Royal Society memegang pandangan revolusioner dan bersikeras untuk pengaturan ulang yang ilmiah masyarakat manusia. Mentalitas berubah. Propaganda perang kelas belum mengikuti fakta-fakta ini.

Stalin: Ya, saya tahu ini, dan ini adalah untuk dijelaskan oleh kenyataan bahwa masyarakat kapitalis sekarang berada dalam kebuntuan. Kapitalis-kapitalis sedang mencari, tetapi tidak dapat menemukan jalan keluar dari kebuntuan ini yang akan cocok dengan martabat kelas ini, cocok dengan kepentingan-kepentingan kelas ini. Mereka dapat, sampai batas tertentu, merangkak keluar dari krisis dengan lutut-lutut dan tangan-tangan mereka, tetapi mereka tidak dapat menemukan sebuah jalan keluar yang memungkinkan mereka berjalan keluar darinya dengan kepala terangkat tinggi, sebuah jalan keluar yang tidak akan secara fundamental mengganggu kepentingan kapitalisme. Ini, tentu saja, diwujudkan oleh lingkarang-lingkaran luas kaum terpelajar teknis. Sebagian besar seksi darinya sedang mulai menyadari komunitas dari kepentingan-kepentingannya dengan mereka dari kelas yang mampu menunjukkan jalan keluar dari kebuntuan.

Wells: Anda dari semua orang tahu sesuatu tentang revolusi-revolusi, Pak Stalin, dari sisi praktisnya. Apakah massa sesungguhnya bangkit? Apakah bukan kebenaran yang terbuktikan bahwa semua revolusi diciptakan oleh minoritas?

Stalin: Untuk membawa suatu revolusi sebuah minoritas terkemuka adalah dibutuhkan; tetapi minoritas yang paling giat, berbakti, dan berbakat akan tidak berdaya jika ia tidak bergantung pada sedikitnya dukungan pasif dari jutaan.

Wells: Sedikitnya pasif? Mungkin bawah sadar?

Stalin: Sebagian juga semi naluriah dan setengah sadar, tetapi tanpa dukungan dari jutaan, minoritas terbaik tidaklah berkuasa.

Wells: Saya mengamati propaganda komunis di Barat dan tampak bagi saya bahwa di dalam kondisi-kondisi modern propaganda ini terdengar sangat kuno, karena adalah propaganda insureksioner. Propaganda yang mendukung penggulingan sistem sosial adalah seluruhnya sangat baik ketika diarahkan melawan tirani. Tetapi di bawah kondisi-kondisi modern, ketika sistem sedang runtuh bagaimanapun, penekanan harus diletakkan pada efisiensi, pada kompetensi, pada produktivitas, dan bukan pada insureksi.

Tampak bagi saya bahwa nada insureksioner adalah usang. Propaganda komunis di Barat adalah gangguan untuk orang-orang yang berpikiran membangun.

Stalin: Tentu saja sistem lama sedang runtuh dan membusuk. Itu benar. Tetapi adalah benar pula bahwa usaha-usaha baru sedang dilakukan oleh metode-metode lain, dengan segala cara, untuk melindungi, untuk menyelamatkan sistem yang sekarat ini.

Anda mengambil sebuah kesimpulan yang salah dari sebuah postulat yang benar.

Anda benar menyatakan bahwa dunia lama sedang runtuh.

Tetapi Anda salah dalam berpikir bahwa ia akan runtuh atas kemauannya sendiri. Tidak, pergantian satu sistem sosial kepada yang lain adalah sebuah proses revolusioner yang panjang dan rumit. Ia bukanlah suatu proses yang spontan, tetapi sebuah perjuangan, ia adalah sebuah proses yang terhubung dengan perselisihan kelas-kelas. Kapitalisme sedang membusuk, tetapi ia harus tidak dibandingkan secara sederhana dengan sebuah pohon yang telah membusuk sampai pada batas tertentu pasti akan jatuh ke tanah dengan sendirinya. Tidak, revolusi, pergantian satu sistem sosial kepada yang lain, selalu haruslah sebuah perjuangan, sebuah perjuangan yang kejam dan menyakitkan, sebuah perjuangan hidup dan mati. Dan setiap waktu orang-orang dari dunia baru mewarisi kekuasaan mereka harus melindungi diri mereka melawan usaha-usaha dunia lama untuk mengembalikan kekuasaan lama secara paksa; orang-orang dari dunia baru ini selalu harus dalam keadaan waspada, selalu harus siap untuk menangkis serangan-serangan dunia lama terhadap sistem baru.

Ya, Anda benar ketika mengatakan bahwa sistem sosial lama sedang runtuh; tetapi bukan runtuh karena kemauannya sendiri. Ambil Fasisme sebagai contoh.

Fasisme adalah sebuah kekuatan reaksioner yang sedang mencoba mempertahankan sistem lama dengan cara-cara kekerasan. Apa yang akan Anda lakukan dengan fasis-fasis ini? Berselisih dengan mereka? mencoba meyakinkan mereka? Tetapi ini tidak akan memiliki dampak pada mereka sama sekali. Komunis-komunis tidak sedikitpun mengidealkan metode-metode kekerasan. Tetapi mereka, Komunis-komunis, tidak ingin dikejutkan, mereka tidak dapat mengandalkan dunia lama secara sukarela meninggalkan panggung, mereka melihat bahwa sistem lama dengan kekerasan sedang mempertahankan dirinya, dan itulah mengapa Komunis-komunis berkata pada kelas pekerja: Jawab kekerasan dengan kekerasan; lakukan semua yang kalian dapat untuk mencegah tatanan lama yang sekarat dari menghancurkan kalian, jangan izinkannya menempatkan belenggu ke tangan-tangan kalian, ke tangan-tangan yang dengan itu kalian akan menggulingkan sistem lama. Seperti yang Anda lihat, Komunis-komunis memandang pergantian sistem sosial lama kepada yang lain, bukan secara sederhana sebagai sebuah proses damai dan spontan, tetapi sebagai sebuah proses yang keras, panjang, dan rumit. Komunis-komunis tidak dapat mengabaikan fakta-fakta ini.

Wells: Tetapi lihatlah apa yang sedang terjadi sekarang di dunia kapitalis. Keruntuhan bukanlah sesuatu yang sederhana; ia adalah pecahnya kekerasan reaksioner yang sedang merosot ke gangsterism. Dan tampak bagi saya bahwa soal berkonflik dengan kekerasan tidak cerdas dan reaksioner, sosialis-sosialis dapat mengatas pada hukum, dan alih-alih menganggap polisi sebagai musuh mereka seharusnya mendukungnya dalam perlawanan terhadap reaksioner-reaksioner. Saya pikir bahwa adalah tidak berguna beroperasi dengan metode-metode sosialisme insureksioner lama.

Stalin: Atas nama konstitusi ia mengambil jalan kekerasan, memenggal kepala raja, membubarkan Parlemen, menangkap beberapa dan memenggal kepala yang lain!

Atau ambil sebuah contoh dari sejarah kami. Apakah tidak jelas untuk waktu yang lama sistem tsaris membusuk, dan runtuh? Tetapi berapa banyak darah yang harus ditumpahkan dalam tujuan untuk menggulingkannya?

Dan bagaimana dengan Revolusi Oktober? Apakah ada tidak banyak orang yang tahu bahwa kami sendiri, Bolshevik-bolshevik, sedang menunjukkan jalan keluar satu-satunya yang benar?

Apakah itu tidak jelas bahwa kapitalisme Rusia telah runtuh?

Tetapi Anda tahu seberapa besar perlawanannya, seberapa banyak darah yang harus ditumpahkan untuk melindungi Revolusi Oktober dari semua musuhnya, internal dan eksternal.

Atau ambil Perancis pada akhir abad ke-18.

Jauh sebelum tahun 1789 adalah jelas bagi banyak orang betapa busuknya kekuasaan kerajaan, sistem feodal itu. Tetapi sebuah insureksi bersifat luas, sebuah perselisihan kelas-kelas adalah tidak, dan tidak dapat terhindarkan. Mengapa? Karena kelas-kelas yang harus meninggalkan panggung sejarah adalah yang terakhir teryakinkan bahwa peran mereka berakhir. Adalah tidak mungkin meyakinkan mereka mengenai ini. Mereka pikir bahwa celah-celah di dalam bangunan besar yang sedang runtuh dari tatanan lama dapat diperbaiki dan diselamatkan. Itulah mengapa kelas-kelas yang sekarat mengambil senjata dan mempergunakan setiap cara-cara untuk menyelamatkan keberadaan mereka sebagai sebuah kelas yang berkuasa.

Wells: Tetapi ada tidak sedikit ahli-ahli hukum yang menjadi kepala dari Revolusi Perancis Besar.

Stalin: Apakah Anda menyangkal peran dari kaum terpelajar dalam gerakan-gerakan revolusioner? Apakah Revolusi Perancis Besar sebuah revolusinya ahli-ahli hukum dan bukan sebuah revolusi rakyat, yang mencapai kemenangan dengan membangkitkan massa luas orang-orang melawan feodalisme dan memperjungan kepetingan-kepentingan Third Estate? Dan apakah ahli-ahli hukum di antara pemimpin-pemimpin Revolusi Perancis Besar bertindak menurut hukum-hukum tatanan lama? Apakah mereka tidak mengenalkan hukum-hukum revolusioner borjuis baru?

Pengalaman yang kaya dari sejarah mengajarkan bahwa sampai sekarang tidak satupun kelas yang secara sukarela menciptakan jalan untuk kelas lain. Tidak ada contoh semacam itu dalam sejarah manusia. Komunis-komunis telah mempelajari pelajaran sejarah ini. Komunis-komunis akan menyambut kepergian secara sukarela dari borjuasi. Tetapi perubahan keadaan yang semacam itu adalah mustahil; itu adalah yang pengalaman ajarkan. Itulah mengapa Komunis-komunis ingin bersiap untuk yang terburuk dan menyerukan pada kelas pekerja untuk waspada, bersiap untuk pertarungan. Siapa yang menginginkan kapten yang menidurkan kewaspadaan tentaranya, seorang kapten yang tidak mengerti bahwa musuh tidak akan menyerah, bahwa ia harus dilindas? Untuk menjadi seorang kapten semacam itu berarti membohongi, mengkhianati kelas pekerja. Itulah mengapa saya pikir bahwa apa yang tampak bagi Anda kuno adalah pada faktanya sebuah ukuran kelayakan revolusioner untuk kelas pekerja.

Wells: Saya tidak menyangkal bahwa paksaan harus digunakan, tetapi saya pikir bentuk-bentuk perjuangan harus menyesuaikan sedekat mungkin kepada kesempatan-kesempatan yang dihadirkan hukum-hukum yang ada, yang harus dilindungi melawan serangan-serangan reaksioner. Tidak ada perlunya untuk mengacaukan sistem lama karena ia sedang cukup mengacaukan dirinya sendiri sebagaimana semestinya. Itulah mengapa tampak bagi saya insureksi melawan tatanan lama, melawan hukum, adalah usang; kuno. Sekali-kali, saya dengan sengaja melebih-lebihkan guna membawa kebenaran secara lebih jelas. Saya dapat merumuskan pokok pandangan saya sebagai berikut:

pertama, saya mendukung ketertiban; kedua, saya menyerang sistem yang ada saat ini sejauh ia tidak dapat menjamin ketertiban; ketiga, saya pikir bahwa propaganda perang kelas dapat mengasingkan dari sosialisme orang-orang berpendidikan itu yang mana benar-benar sosialisme butuhkan.

Stalin: Guna mencapai sebuah tujuan besar, sebuah tujuan sosial penting, haruslah ada sebuah kekuatan utama, sebuah sokongan, sebuah kelas revolusioner. Selanjutnya adalah perlu untuk mengatur bantuan dari sebuah kekuatan pembantu; dalam hal ini kekuatan pembantu ini adalah Partai, yang mana kekuatan-kekuatan terbaik dari kaum terpelajar berada. Baru saja Anda berbicara tentang “orang-orang berpendidikan.” Tetapi apa yang ada di pikiran orang-orang berpendidikan ini? Apakah ada tidak banyak orang-orang berpendidikan di sisi tatanan lama di Inggris pada abad ke-17, di Perancis pada akhir abad ke-18, dan di Rusia pada kala Revolusi Oktober? Tatanan lama memiliki di dalam dinasnya banyak orang-orang berpendidikan tinggi yang melindungi tatanan lama, yang menentang tatanan baru. Pendidikan adalah sebuah senjata yang dampaknya ditentukan oleh tangan-tangan yang menggunakannya, oleh siapa yang akan dihantamnya.

Tentu saja, proletariat, sosialisme, butuh orang-orang berpendidikan tinggi. Jelas, orang-orang dungu tidak dapat membantu proletariat berjuang untuk sosialisme, untuk membangun sebuah masyarakat baru. Saya tidak meremehkan peran dari kaum terpelajar; sebaliknya, saya menekankan itu. Pertanyaannya, namun, kaum terpelajar mana yang sedang kita diskusikan?

Karena ada berbagai macam kaum terpelajar.

Wells: Tidak akan ada revolusi tanpa sebuah perubahan radikal dalam sistem pendidikan. Adalah cukup untuk mengutip dua contoh: Contoh dari Republik Jerman, yang tidak menyentuh sistem pendidikan lama, dan maka tidak pernah menjadi sebuah republik; dan contoh Partai Buruh Inggris, yang kurang kepastian untuk mendesak sebuah perubahan radikal dalam sistem pendidikan.

Stalin: Itu adalah sebuah pengamatan yang tepat.

Izinkan saya menjawab tiga pokok Anda.

Pertama, hal yang utama untuk revolusi adalah keberadaan sebuah sokongan sosial. Sokongan revolusi ini adalah kelas pekerja.

Kedua, sebuah kekuatan pembantu adalah dibuthkan, yang mana Komunis-komunis sebut sebuah Partai. Dalam partai ada pekerja-pekerja pandai dan elemen-elemen kaum terpelajar teknis yang secara dekat terhubung dengan kelas pekerja, Kaum terpelajar dapat menjadi kuat jika ia bergabung dengan kelas pekerja.

Jika ia menentang kelas pekerja ia menjadi orang yang tidak berarti.

Ketiga, kekuasaan politik adalah diperlukan sebagai sebuah tuas untuk perubahan. Kekuatan politik baru menciptakan hukum-hukum baru, tantanan baru, yang adalah tatanan revolusioner.

Saya tidak mewakili segala macam tatanan. Saya mewakili tatanan yang sesuai dengan kepentingan-kepentingan kelas pekerja. Jika, namun, hukum-hukum apapun dari tatanan lama dapat digunakan sesuai kepentingan-kepentingan perjuangan untuk tatanan baru, hukum-hukum lama haruslah dimanfaatkan.

Saya tidak dapat menolak postulat Anda bahwa sistem saat ini harus diserang sejauh ia tidak menjamin ketertiban yang dibutuhkan untuk orang-orang.

Dan, pada akhirnya, Anda salah jika Anda pikir bahwa Komunis-komunis terpikat kekerasan. Mereka akan sangat senang hati untuk menjatuhkan metode-metede kekerasan jika kelas penguasa setuju memberikan jalan bagi kelas pekerja. Tetapi pengalaman sejarah menyatakan yang berlawanan dengan sebuah asumsi semacam itu.

Wells: Ada sebuah kasus di sejarah Inggris, namun, mengenai sebuah kelas secara sukarela menyerahkan kekuasaannya kepada kelas lain. Pada masa antara tahun 1830 dan tahun 1870, aristokrasi, yang pengaruhnya masih sangat besar pada akhir abad ke-18, secara sukarela, tanpa sebuah perjuangan berat, menyerahkan keuasaan kepada borjuis, yang berfungsi sebagai dukungan sentimentil dari monarki. Kemudian, perpindahan kekuasaan membawa pada pendirian kekuasaan oligarki finansial.

Stalin: Tetapi Anda telah tanpa terasa melintas dari pertanyaan-pertanyaan revolusi ke pertanyaan-pertanyaan reforma. Ini bukanlah hal yang sama. Tidakkah Anda berpikir bahwa gerakan Chartis memainkan sebuah peran besar dalam Reforma di Ingris pada abad ke-19?

Wells: Chartis-chartis berbuat sedikit dan menghilang tanpa meninggalkan sebuah jejak.

Stalin: Saya tidak setuju dengan Anda. Chartis-chartis, dan gerakan pemogokan yang mereka organisir, memainkan sebuah peran besar; mereka memaksa kelas penguasa membuat sejumlah kelonggaran mengenai waralaba, mengenai pelenyapan yang disebut “wilayah-wilayah busuk,” dan mengenai beberapa pokok-pokok dari “Charter”.

Chartisme memainkan sebuah peran sejarah yang penting dan memaksa seksi dari kelas-kelas berkuasa untuk membuat kelonggaran-kelonggaran tertentu, reforma-reforma, guna mencegah guncangan-guncangan besar. Secara umum, haruslah dikatakan bahwa dari semua kelas-kelas berkuasa, baik aristokrasi, dan borjuasi, terbukti yang paling pintar, yang paling fleksibel dari sudut pandang kepentingan-kepentingan kelas mereka, dari sudut pandang menjaga kekuasaan mereka. Ambil sebagai sebuah contoh, dari sejarah modern, pemogokan umum di Inggris pada tahun 1926. Hal pertama yang akan dilakukan oleh tiap borjuasi manapun di hadapan peristiwa semacam itu, ketika Dewan Umum Serikat-Serikat Buruh mengajak mogok, adalah menangkap pemimpin-pemimpin serikat buruh.

Borjuasi Inggris tidak melakukan itu, dan ia bertindak dengan pandai dari sudut pandang kepentingan-kepentingannya sendiri.

Saya tidak dapat membayangkan sebuah strategi fleksibel semacam itu digunakan oleh borjuasi di Amerika Serikat, Jerman atau Perancis. Guna menjaga kekuasaan mereka, kelas-kelas berkuasa Britania Raya tidak pernah mengingkari kelonggaran-kelonggaran kecil, reforma-reforma. Tetapi akan menjadi sebuah kesalahan untuk berpikir bahwa reforma-reforma ini adalah revolusioner.

Wells: Anda memiliki sebuah pendapat yang tinggi mengenai kelas-kelas penguasa negeri saya daripada saya sendiri. Tetapi adalah perbedaan besar antara sebuah revolusi kecil dan sebuah reforma besar? Bukankah sebuah reforma adalah sebuah revolusi kecil?

Stalin: Menerima tekanan dari bawah, tekanan dari massa, borjuasi dapat kadang-kadang menyerahkan reforma-reforma parsial sementara tetap pada basis sistem sosial-ekonomi yang ada.

Berlaku dengan cara ini, ia memperhitungkan bahwa kelonggaran-kelonggaran ini adalah perlu guna menjaga kekuasaan kelasnya. Ini adalah esensi reforma. Revolusi, namun, berarti perpindahan kekuasaan dari satu kelas kepada yang lain. Itulah mengapa adalah tidak mungkin menggambarkan reforma apapun sebagai revolusi. Itulah mengapa kita tidak dapat mengandalkan perubahan sistem-sisem sosial yang berlangsung sebagai sebuah transisi yang tidak dirasakan [karena terasa begitu lambat] dari satu sistem kepada yang lain dengan cara-cara reforma-reforma, dengan kelas penguasa membuat kelonggaran-kelonggaran.

Wells: Saya sangat berterimakasih kepada Anda untuk perbincangan ini yang berarti begitu banyak bagi saya. Dalam menjelaskan hal-hal kepada saya Anda barangkali mengingat bagaimana Anda telah menjelaskan dasar-dasar sosialisme di dalam lingkaran-lingkaran ilegal sebelum revolusi. Pada hari ini hanya ada dua orang yang mana pendapatnya, yang mana setiap kata, berjuta mendengarkan: Anda, dan Roosevelt. Yang lainnya dapat berkotbah sebanyak yang mereka suka; apa yang mereka katakan tidak akan dicetak atau diindahkan.

Saya tidak dapat namun mengapresiasi apa yang telah dilakukan di negeri Anda; saya baru sampai kemarin. Tetapi saya telah melihat wajah-wajah bahagia dari pria-pria dan wanita-wanita sehat dan saya tahu bahwa sesuatu yang sangat besar sedang dilakukan di sini. Kontras dengan tahun 1920 sungguh menakjubkan.

Stalin: Lebih banyak yang dapat telah dilakukan dahulu mendapati kami Bolshevik-bolshevik yang lebih pandai.

Wells: Tidak, jika umat manusia lebih pandai. Akan menjadi sebuah hal bagus untuk menemukan sebuah rencana lima tahunan untuk membangun ulang otak manusia yang tentunya kekurangan banyak hal-hal yang dibutuhkan untuk sebuah tatanan sosial yang sempurna.

(Tawa.)

Stalin: Tidakkah Anda berniat tinggal untuk Kongres Serikat Penulis Soviet?

Wells: Sayangnya, saya ada banyak janji untuk dipenuhi dan saya dapat tinggal di URSS hanya untuk seminggu.

Saya datang untuk menemui Anda dan saya sangat puas dengan perbincangan kita. Tetapi saya berniat berdiskusi dengan penulis-penulis Soviet demikian karena saya dapat menemui kemungkinan afiliasi mereka dengan klub PEN. Ini adalah organisasi international penulis-penulis yang didirikan oleh Galsworthy; setelah kematiannya saya menjadi ketua. Organisasi masih lemah, tetapi ia punya cabang-cabang di banyak negeri. Ia bersikeras pada penyampaian pendapat bebas ini – bahkan pendapat oposisi.

Saya harap dapat mendiskusikan pokok ini dengan Gorky. Saya tidak tahu jika anda belum siap untuk sebegitu banyak kebebasan di sini.

Stalin: Kami Bolshevik-bolshevik menyebutnya “kritisisme diri.” Ia sangat luas digunakan di URSS. Jika ada sesuatu yang dapat saya lakukan untuk membantu Anda saya akan senang untuk melakukannya.

Wells: (Mengekspresikan rasa terima kasih.)

Stalin: (Mengekspresikan rasa terima kasih atas kunjungannya.)

Ketika dosen liberal menyamakan sosialisme dengan Nazi

Sungguh mengejutkan bagi saya ketika mendengar seorang dosen bergelar doktor tidak bisa membedakan antara sosialisme dengan nazisme atau fasisme. Pertama, aku tahu bahwa ada begitu banyak propaganda kebohongan tentang komunisme dan rezim sosialis yang disebarkan oleh barat kapitalis, jadi aku bisa mengerti kekeliruan pengetahuan sejarah. Kedua, aku tidak habis pikir orang yang bergelar doktor tidak mampu memahami perbedaan fondasi filosofis dari sosialisme dan fasisme. Ketiga, orang ini tidak tahu bahwa kanan jauh dan kiri senantiasa sebenarnya saling memusuhi.

Dosen ini cukupb idealis (dalam artian oposisi dengan materialisme). Aku memberi hormat pada dosen ini karena usahanya untuk menunjukkan ketidakadilan sosial yang disembunyikan. Terutama, saya berterimakasih karena telah diberikan pengetahuan mengenai praktik eksploitasi anak di balik program-program penyiaran, tentang kritiknya terhadap KPI yang berpihak pada pemilik media, dan pendiriannya yang teguh pada prinsip kerakyatan bahwa media sebagaimana diatur oleh undang-undang harus sebesar-besarnya dimanfaatkan untuk kebaikan publik.

Beliau menyatakan dalam slide presentasinya bahwa eksploitasi anak merupakan komodifikasi. Ini pernyataan yang bagus, namun, hanya saja aku berharap ada kesadaran kelas di sini. Bahwa semua pekerja upahan dihadapan kapital tidak ada bedanya dengan komoditas. Harapan itu sirna ketika mendekati akhir kuliah, seperti di singgung di paragraf pertama, ia menyatakan sosialisme yang menjadi ciri orde lama sama seperti Nazi karena media digunakan untuk kepentingan propaganda.

Pada akhirnya, aku mengambil kesimpulan bahwa sang dosen adalah seorang liberal sosial. Ini terbukti pada gagasan-gagasan idealis nya tentang hak-hak tetapi menghindari analisis kelas. Ia tahu bahwa komodifikasi manusia itu buruk, tetapi tidak menyatakan bahwa komodifikasi ini harus dihapuskan. Mengakui bahwa media sepatutnya industri (budaya) harus dikontrol agar melayani kepentingan publik, tetapi tidak mempertimbangkan bahwa kepentingan pemilik industri yang menghamba pada laba adalah bertentangan dengan kepentingan publik.

Pada intinya, sebuah gejala yang dialami semua liberal adalah bahwa mereka tahu ketidakadilan sosial itu buruk, tetapi menganggap penyebabnya (kapitalisme) sebagai baik.

Tulisan (lawas) tentang menjadi hidup

Book is love, book is life

Ketika aku masih seorang siswa SD kelas 4, aku katakan pada diriku sendiri, “Kalau bisa, aku tidak ingin bekerja. Aku ingin kuliah saja. Tapi mungkin aku tetap harus bekerja.” Aku berpikir mempelajari matematika. Aku, karena, dikenal sebagai si pandai matematika waktu itu. Meskipun nilai matematika ujian nasional SMA ku membuktikan aku adalah orang lemah di subjek itu.
Pada masa pemberontakanku, akhir masa SMP dan awal masa SMA, aku menjadi antisosial. Warnet dan perpustakaan mungkin bisa dikatakan tempat favorit. Aku suka bermain dan membaca, meskipun lebih sering bermain. Karena tidak ada hal lain yang berarti. Setelah bisa mengakhiri masa pemberontakan, aku mengurangi waktuku yang kuberikan untuk bermain dan membaca. Tapi aku tetap menyukainya, terutama keinginanku untuk membaca menjadi semakin besar. “Aku ingin memiliki perpustakaan sendiri, jadi aku bisa menghabiskan waktu hidupku membaca koleksiku,” pikirku.
Gambaranku tentang dunia perkuliahan ketika aku masih SMA adalah di mana orang-orang mengabdikan diri pada buku dan ilmu pengetahuan. Ekspektasi itu dicemari, meskipun. Orang-orang terlalu mempedulikan pengalaman-pengalaman yang terencana untuk pencapaian apa yang mereka sebut kesuksesan. Aku ingin mengutuk, tapi tidak aku lakukan karena itu berlawanan dengan idealisme. Itulah kebebasan.
Aku hampir tidak pernah memikirkan masa depan secara detail, hanya membuat suatu gambaran abstrak yang sepertinya bagus jika bisa tercapai. Dan karenanya, aku bisa mengalir menjelajahi kehidupan. Aku tidak begitu mempermasalahkan aku menjadi apa. Selama aku hidup dan bisa mengalami kehidupan, aku baik dengan itu.

Kuli dan Perjuangan Kelas

Tentu tidaklah ada yang salah dengan menjadi kuli, dan tentulah tidak salah untuk pekerja mengambil alih nilai-lebih mereka yang selama ini dicuri oleh bos-bos sebagai “laba” dengan memanfaatkan institusi negara yang dalam sejarah lahir memang untuk mengamankan pencaplokan hasil kerja orang lain. Dengan kata lain, institusi negara tidaklah pernah netral. Bahwa kapitalis dapat mengambil sebagian (besar) nilai dari hasil kerjamu bukan karena hak yang datang dari Sesuatu Di Luar Sana Yang Maha Tinggi, tetapi karena institusi negara dengan hukum perundangan-undangan nya dan lembaga koersif (polisi, tentara) memastikan proses pencurian nilai ini lancar-lancar saja. Jika ini normal, dulu perbudakan itu normal, kenapa tidak menciptakan kenormalan baru? Menciptakan tatanan yang tidak mengenal “penindasan manusia oleh manusia”, menjadikan tatanan semacam itu NORMAL. Nggak ada yang akan menyalahkan mu untuk memperjuangkan itu. Sebagaimana kapitalisme lahir dari perjuangan melawan feodalisme, berjuanglah melawan Kapital.

Kapital (modal) dan upah (minimum) tidak pernah bisa damai. Ketika terjadi krisis, kapitalis tidak peduli upahmu dan nasib keluarga mu. Mereka lebih memilih mengamankan kapital mereka, entah itu dengan menekan upah atau melempar mu keluar dari sumber penghidupan. Ketika pekerja menuntut, kapitalis menggunakan lembaga koersif negara (polisi) untuk meredam segala upaya protes, mogok, sabotase, dan perlawanan lainnya. Tidak ada yang salah dengan perlawanan. Karena sesungguhnya tidak ada hubungan yang setara antara kapital dengan kerja upahan. Mereka akan selamanya berseteru sampai salah satunya dikalahkan. Apakah kamu sebagai pekerja mau menjadi pihak yang dikalahkan? Mengalah pada penindas mu?

Pertentangan kelas sungguhlah adanya. Orang-orang yang menolaknya (entah dengan sadar atau tidak) sebenarnya hanya mempertahankan keadaan yang ada (status quo). Tidaklah mengherankan jika sekarang ketika ekonomi global sedang menuju krisisnya, kapitalis finansial yang tidak lagi bisa mengamankan kepentingan mereka dengan cara-cara demokratis, akhirnya memilih jalan menjadikan FASIS institusi negara. Di sinilah menjadi nyata bentuk dari kediktatoran kelas borjuasi. Apalagi di zaman imperialisme, hal ini tidaklah hanya sekadar kepentingan borjuasi nasional tetapi juga kaum monopoli transnasional. Siapa yang harus kamu lawan sudahlah jelas. Sesama pekerja bersolidaritas, hindari perpecahan.